Posted by: leocakep | June 17, 2008

Makan Siang hari ini = Gado々 ^^;

Helo helo…… pertama kali nih nulis di sukashibe… duh malu… first time..

Topik sukashibe belakangan ini terlalu memanas menurut gua, karena pengumuman yang akan pergi bulan depan.. dan hari yang ditunggu2 sudah tiba, dan hasilnya ya sebagian besar memang kecewa.. (keliatan dari muka2nya)

Nah, daripada pusing mending bahas makanan deh..😀 “kebetulan” hari ini gue, iwan, ama heidy makan makanan asli dari Jakarta… GADO-GADO! wekeke..

Mari kita lihat fotonya dulu:

mantaps kan! Foto diatas itu foto gado-gado pesanan iwan, gado-gado plus nasi gak pedes.. Kalo gue persis kayak iwan cuma pedes dikit… kalo si heidy gak pake nasi, tapi gantinya pake lontong… wuihh…. mustinya gue foto2in yah atu2… wekekeke.. syoujikini gue udah lama loh gak makan gado-gado, yah kurang lebih 1 bulan lah.. :)) wakaka.. Lama yah? :p

Ayuk kita bahas gimana rasa gado-gadonya…(Bondan Winarno Mode Sutatooo!!)

Setelah menunggu kurang lebih 10 menit, pesanan gado-gado kita dateng.. Langsung aja gue icip bumbu kacangnya.. icip.. icip… huahh!! rasa bumbu kacangnya itu lho… natsukashi… Abis itu gue icip lagi kedua kali nya… sruput! hoah! pedesnya pas! gak terlalu pedes sih mnurut gua… bner2 deh.. bumbu kacang, cabe, dan bumbu2 lainnya kecampur rata yang membuat rasa asli makanan Jakarta ini terkecap sempurna… benar2 MAKNYUSS…!!! sebelum menyendok suapan pertama gue aduk-aduk dulu bumbunya dengan sayur supaya makin merata bumbunya.. setelah kecampur rata, gue ambil sesendok nasi dan dimasukkan ke mulut, didalam sendokan nasi pertama itu keselip beberapa bawang goreng yang harumnya bila dicampur dengan bumbu gado2 tadi pasti jadi campuran yg sempurna.. Maka dengan segera gue sendok gado-gado plus sayurnya… Hap! rasa kacang, pedas, dan aroma bawang goreng nya…….. sambil mengunyah dan siap untuk sendokan berikutnya, gue melihat ke arah iwan yang udah siap mau menyantap gado-gadonya juga…

Mantap yah wan gado-gadonya… wekekeke…

sambil melirik ke arah gado-gado pesenan heidy dengan lontong… wah kelihatannya lebih enak… maaf foto gado-gado terlupa untuk di liput…

Lalu, suapan ke-2, ke-3 dan seterusnya… rasa gado2nya tetap enak di dalam mulut yang sebenernya belum begitu lapar (soale tadi siang jam 10an makan bakso dulu di shokudo). Sekitar 5 menit kami bertiga terdiam sambil menikmati makanan masing2.. datengleh pengamen favorit belmon.. menyanyi dengan semangat dan suaranya bagus juga sih mnurut gua… dia ini beda dengan pengamen2 lain yang biasanya pengamen cenderung lebih disebut sebagai pemalak daripada pengamen. Memang pengamen yang ini beda… Dia menyelesaikan lagunya sampai selesai baru menyodorkan kantong recehan milik dia..

wah makan gado-gado diiringi lagu, membuat suasana yg siang ini bisa dibilang panas, terasa sejuk (ah masa sih? hahaha) tidak lama 5 menit kemudian, kami bertiga selesai makan dan bersegera membayar ke mbak penjual gado2. Harganya untuk sepiring gado-gado dan nasi adalah Rp.7000,-. Yah petualangan makan siang kami berakhir begitu saja karena langsung kembali ke lantai 7 tercinta kami…

^^;

-peace-


Responses

  1. pasti abis baca comment si inge😛. wkaakakaka. ati ati di omelin sama tante inge disana le.

  2. Kau membuatku…………………………….

    memaksaku………………………………..

    untuk berkata……………………………….

    “nitip bumbu gado2 plis bang^^”

  3. @tante inget

    hmmm begini ya tante, menurut saya tiap tempat punya bumbu gado2 khas masing2 yang cuma bisa dinikmati di tempatnya. Gw pernah nguleg sambal kacang sendiri tapi entah kenapa rasanya ga sama.Pernah jg gw beli yang di pasar tetapi keunikan rasa itu…. sampai sekarang gw belum menemukan penggantinya.

    Satu hal yang patut dipertimbangkan adalah sahabat sejati gado2 yaitu tempe. Emang barang ini baunya kaga beda sama bau wc tapi begitu digoreng, sreng….sreng osreng, dikasi bumbu kacang, kasih temen-temennya dan disajikan bersama lontong(teman sebenarnya tapi bisa digantikan nasi)….. gw bener2 ga bisa melukiskan kata2. Seakan2 keharmonisan dari tiap sayur mayur dan bambu itu terukir dalam sekali pada lidah gw.

    Saya bukan bermaksud menggurui, cuma melukiskan kata2 tersebut. Jujur aja, dibandingin gado2 gw yang di Semarang, gado2 kali ini jauh lebih enak🙂 Mungkin keringat orang jakarta jg beda ya ama orang semarang🙂

    Oh ya masi minat sama bumbu kacangnya?mungkin bisa dibeliin di tempat deket sini tar, dititipin ke orang yang berangkat lebih dulu. Tapi ga dalam jumlah besar tentunya ^^

  4. Omong2 soal makanan, gw jadi pingin tahu rasa makanan di sana kaya gimana.
    Gw rasain makanan senseinya tu…, eneg.. ga ada rasa pedes sama sekali. Duh ini yang bikin muleg. Perlu bawa cabe dari sini ga ya? setidaknya mungkin lada.
    Di sana karai itu beda ya, bukan pedes ya? Gw pingin kakunin terutama lidah 3 orang yang uda di sono hehehehhe ^^ Kalian pasti tahu selera2 kita yang di Indo lah.

    Eh ya tante inge, sori di atas tadi salah tulis nama,
    mustinya @tante inge , bukan tante inget

    Permiyos

  5. lada disini sih pedas. tp kalo sambal, evan aja tahan hehehe. ngomong2 keknya kita udah kebiasa ama makanan tanpa rasa pedas disini deh, jadi kalo makan pedas dikit perut gw mulai mules ehehe. *lirik2 yg ngajak makan little spoon*

  6. tunggulah aku
    di Jakarta mu
    tempat labuhan….
    gado gado ku……

    o – o – ooo -yeah…
    o – o – ooo -yeah…
    wo – o – ooo…….

  7. wado wil, gimana tuh ko bisa gt??? hahahahaha
    Nanti si Yohanes mo lo ajak makan di mana? kalo ga pedes ga kerasa bisa2 ama dia wekekekkeke.

  8. HIDUP KETOPRAK !!! (bukan gado2 fan seh)

    Hmm, omong2, bahan gado2 apa ya ? Aku di sini, pernah ketemu bahan2 yang “Indonesia banget” di suatu toko, yakni : saos kacang, kecap manis, kerupuk terigu dan udang, ama cabe rawit

    Kalo ada yang kurang, tolong tambahin ya, biar bisa cari, kalo ga ketemu, bisa kasih saran buat bumbu yang mesti dibawa dari Indonesia

  9. @shunchan : jangan ngelirik2 gw

    @Linardi : jangan sok2 ngomongin makanan, to the point aja mau rekrut anggota baru buat ke okama cafe

  10. Ah… Malu… OK, aku akan jujur dengan diriku sendiri, mulai sekarang, diresmikan, OKAMA CLUB 募集 !!!

    Jenis kelamin tidak dipersoalkan, yang penting, punya motivasi, percaya diri, suka gado2/ketoprak dan punya kecepatan yang cukup untuk lari dari kamtib.

    Ingat, tidak dipungut biaya untuk mendaftar, tapi, dibutuhkan iuran bulanan untuk promosi klub, seminar pengembangan diri dan motivasi, dan konsumsi.

    Bagi 5 pendaftar pertama, akan mendapat sebotol parfum CK (botolnya az) dengan isi minyak nyong-nyong, kacamata anti spray merica dan gelang anti shock listrik (kalo2 ada yang gunain setruman).

    Bagaimana, menarik bukan, buruan, jangan kehabisan !

    Mari jadikan dunia lebih baik dengan cinta dan kedamaian.

  11. dudul…perlu bawang juga tuh li.
    eh aku nitip dunk bumbu pecel ato gado2 yg udah di padetin gt….bukan yang kokiman ya, soalnya kalo itu dah encer biasanya.
    waktu aku dateng ada bawa tp cm dikit jadi abis deh buat makan rame2….
    pengen nitip krupuk juga neeh wakakka….krupuk bawang ma udang….
    doh jadi kangen jatim, pengen rawon juga arghhhhhhhhhhhh……..
    win lu pulang gw ikut di bagasi lu deh ya win…..tenteng juga boleh….

  12. @ “tante otot” ?
    Kan bawang umum, bisa didapetin di Jepang dan di Indonesia, makanya, ga dicantumin…

    Lagian, Edwin mao pulang ya ? Baru tau, kapan ? kapan ?

  13. Di sana kacang2an gitu ga ada ya? Kalo nguleg sendiri gimana? Kalo dilihat julukannya, tante otot pasti bisa nguleg sampe halus nih😛

    Kalo di daerah gw ada satu lagi makanan yang namanya Tahu Gimbal hehehhee itu jg enak ^^.

    Doh jadi krucuk krucuk nih😛

  14. tahu gimbal = tahu gondrong kriwil ?

  15. gak sama donk😛
    Sekali2 kalo lewat Semarang cobain gih Teng, bisa kecanduan tuh😛

    Eh ya, di sana ada tempe ga?

  16. wah, pake ganja ya tahunya? bisa bikin ketagihan gitu. kalo tempe disini ada, ntar kalo mau pesen bisa delivery sama tante otot ^^

  17. bumbu gado2 yang beli jadi gitu kurang enak deh setau gue… bau bumbunya terlalu strength…
    beda banget kalo ngulek sendiri…

    btw, bsok liputan pancious pancake…. ;))

  18. hehehe, wan, tahu gimbal pati juga ga kalah lo wan. uenak tenan. hehehe. bsk rencana g bawa kamera, jadi bisa diabadikan pancakenya. kalo tidak ada barangnya, fotonya pun jadi😀

  19. ayo di, ambil jepretan terbagus lo…. biar pada ngiler semuaaaa… hehehehe…

  20. Saking niatnya sampe si kabe seleksi dari sekarang hahahhaha. Bener2 dah satu orang tu, kalo masalah pancious dilupain dah dietnya kekekeke.

    Tabehoudai tabehoudai tabehoudai lalalala ^^

  21. hahahhaha kalo post tentang makanan gini, jadi rame yah…. besok2 kalo ada waktu gue review juga, soto pelangi, soto sandang, menu2 di RM jatim…

  22. huaaaaaaaaaaa…………..
    aku mau tahu telor hohoho….
    aku dulu bawa dari indo punya enak kog bumbunya. tinggal campur aer ma cuka trus masukkin renji jadi deh…
    mending kacangnya di blender aja biar ga ribet hauhauha…

  23. hahahha thread gado2 rame juga yah… bikin liputan nasi tahu telor ahhhh…. :p

  24. abis itu gw getok lu pake pancious ya huahahhaa….
    jangan bikin ngiler…

  25. Dilimit ko makan2 di panciousnya tante otot T_T

    1 orang max 80rebo waktu itu hahahahha.
    Tar kalo happyou keberangkatan keluar, waktu balik gw mau makan sepuasnya dulu dah itu semua makanan khas Semarang >.<


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: