Posted by: iwanbudi | July 9, 2008

Beban yang berat

Ok akhirnya selesai jg test bulan ini. Gw merasa lega banget dalam hal ini…

Test selesai 2 hari yang lalu sih, terus besoknya (kemaren) kita pigi ke TA untuk melepas stress dan lain2. Dan tiba2 pembicaran jadi berubah ke arah gimana kalau seandainya gak lulus apa yang kita lakuin.

Dalam hal ini gw lihat ada yang memang bersikeras lanjutin, ada yang ragu2 dan ada yang memang yakin pasti berhenti.Dan akhirnya berbuntut-buntut ke postingan di bawah ini (>.<) apa gw yang salah ya…..kalau ada yang salah dari report gw, gw bener2 minta maap kalo ada gokai m(_ _)m

Gw rasa ada beberapa temen jg yang berkeinginan berhenti, dan jujur gw ga bisa komentar setuju ato ga tentang hal ini.Cuman ada beberapa hal yang pingin gw sampein buat sedikit pertimbangan, yaitu beban!

Beban macam apa sih? si Iwan lagi ngelindur mungkin… yang gw maksud bukan beban macam gw ini yang berbobot 90kg lebih dan dikomentarin untuk diet terus (uhohohohohoh) tapi bermacam2 beban yaitu sbb:
Waktu kita dipilih sama Fullcast, jangan pernah lupa waktu itu ada berapa banyak pelamar yang terus berusaha melamar. Jangan lupa ada yang jauh2 dari univ lain yang ga bisa ngelamar karena mereka bukan dari Univ tertentu. Dan kita udah “menyingkirkan mereka” secara ga langsung. Dan gw pikir itu beban. Kalo mereka lihat kita yang udah kepilih ini malah males2an, saboru,dateng telat, tidur (gw ga menyindir perorangan karena gw sendiri jg bukannya ga pernah melakukan hal tersebut) apa yang ada di pikiran mereka? Itu beban!
Kita udah ga langsung memusnahkan harapan mereka untuk pergi,jadi kita secara ga langsung ada beban untuk buktiin bahwa kita memang layak, terus kita bisa ngomong sama mereka “Sori, tapi gw ga bakal sia2in kesempatan ini, dan gw rasa gw udah berusaha keras dan layak untuk kepilih” dengan liat keadaan itu, gw kalo dari posisi orang tersebut bakal mikir, “emang ini orang terpilih, ga malu gw sama mereka.”
Guys, beban orang yang mo ke Jepang itu berat, ada yang bener2 hisshi utk ke Jepang tapi tetep jg ga bisa, banyak yang pingin belajar ke sana aja ga bisa. Kita kali ini bekerja, alias apa yang kita pelajari itu diakui sama orang Jepang dan kita diperbolehin masuk ke sana. Gw rasa itu jg salah satu beban yang kita pikul jg.
Beban temen2 di Jepang yang udah bener2 menanti kita sampe rela cariin toko2 dan list barang2 yang dibutuhin untuk kita! Gw rasa ini beban cukup berat karena gw jg janjiin bu Ria untuk temenin maen tenis sama temenin Evan and Tawil utk pigi ke maid cafe kekekkeke……
Dan yang paling berat itu beban dari diri kita sendiri yaitu perjuangan setahun! Apa yang kita jalanin setahun, beban yang kita pikul tu berat! Berat karena nilai! Nilai2 dari yang kita usahakan setahun, dimarahin sensei, berkelahi ama pacar karena pelajaran, dan penderitaan nilai jelek2.
Semua berat itu kalo ditotal bener2 bujubuneng amit amit beratnya untuk dipikul, Gw yakin itu semua berat kalo ditaruh bener2 bikin lega. Badan jadi enteng banget, tapi apakah kita yakin itu terbaik? Gw rasa jawabannya ada di diri masing2. Emang sekarang yang kita pikirkan membuat kita sanggup meletakkan beban itu begitu saja ato nanti waktu akhir kita maratonkan ke batch selanjutnya.

Btw penderitaan temen2 gw tahu.
Gw tahu kalo batch 1 ada extend.Tapi gw tahu juga kalo kontrak kita itu abis di bulan ini. Ini sama aja waktu dulu ditanya apakah gw pingin lanjutin kontrak lab ato gak? Kalo lanjutin pasti ada kesempatan naik karir sampe asisten senior yang gaji lebih tinggi, tapi kalo berhenti ya udah. Gw waktu itu berhenti, gaji gw waktu itu 1,2 Juta udah kerja selama 3 taon.Gw waktu itu ga tahu temen gw ada yang lanjut ato gak. Tapi gw berhenti padahal mungkin waktu itu gaji bisa naik.
Gw rasa itu kebebasan masing2 jg untuk memilih, gw lihat mereka ga ingkar di janji mereka utk sampe kontrak, kalo mau ada kontrak tambahan itu mo diterima ato ga, menurut gw itu bener2 pribadi. Gw rasa mereka sudah mau temenin gw tu bener2 happy moment in my life. Kalo ada yang mengundurkan diri, gw yakin lo orang udah bergumul dan bener2 ada alesan kuat untuk meletakkan beban yang berat itu. Otsukare sama deshita. Kalo ada masalah apa2 tetep in contact! Gw ga bakal lupain u, gw juga ga bakal tinggalin u kalo nanti ada kesulitan.Feel free to contact me.

gW rasa daripada pusingin hal kalo nanti perpanjang, kenapa kita ga lebih optimis pikirin hal yang lebih penting.
Gw tahu gw bukan orang suci, gw saranin untuk ini doa, kalo perlu puasa dah biar lebih konjat, doa biar semua berangkat bulan ini!
Doa orang benar besar kuasanya, ini pernah gw denger. Gw ga cari sih, tapi keliatannya ga ada kata orang hentai ato orang lolicon, ga tahu konjat seberapa, tapi paling ga nantoka…

Gw thanks sama dukungan senpai jg sampe saat ini. Thanks banget, terutama tante otot nih yang udah berkali2 menghibur dan kasi dukungan😀

Gw rasa apa yang gw perjuangin telah gw perjuangin, apa yang telah gw pelajarin telah gw terapin, saat ini gw ga ada penyesalan sedikitpun.

Satu kata yang kita perlu saat ini : 一心同体
artinya mitamama yo. satu hati sama tubuh. Kita sama, satu hati, satu jiwa. kkekekkekeke ^^

Uhohohohohoho
Salam baltan V–.0/–V


Responses

  1. YOSH….mata ganbarimashou, mina san!!!!

  2. Makasih atas dukungannya…. tante otot!!!

  3. tante otot… makacihh…… huehehehehe…..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: