Posted by: berumon | January 12, 2009

suatu saat di narita

Hello guys, sori telat posting di sukashibe, padahal sebelumnya gua dah janji ma beberapa orang untuk segera cerita kejadian di narita ini.

Yah, intinya waktu pulang balik ke negeri tercinta, gua mengalami kejadian yang tidak gua harapkan di narita. Kejadian ini seputar barang bawaan gua yang overweight. Jadi waktu pulang kemarin, gua bawa koper besar 23 kg, hand carry 13 kg, dan ransel 7 kg kurang lebih. Yah, mungkin beberapa orang berpikir barang bawaan gua terlalu berat, tapi waktu datang ke jepang, barang bawaan seberat ini tidak menjadi masalah. Memang orang Indonesia tidak terlalu kibishii ya…

Singkatnya, waktu check in, gua harus menitipkan semua koper besar dan hand carry gua di pesawat, karena maximal berat untuk hand carry hanya 7 kg saja, dan karena itu pihak penerbangan mengharuskan gua membayar 50ribu yen. Dalam hati gua langsung berkata, “WOW… ga salah nih? gua bisa beli drum seharga 50 ribu yen di indonesia”. Tapi akhirnya pihak penerbangan kasih usulan supaya mengurangi berat hand carry gua untuk mengurangi biaya penitipan. Dan akhirnya gua membeli tas kecil di airport dengan harga 6000 yen dan berhasil memindahkan sedikit berat hand carry gua ke tas itu.

Setelah itu, gua kembali ke counter dan bawaan gua kembali ditimbang. Kali ini biayanya turun menjadi 44 ribu yen. Dalam hati masih saja “WOW”, dan akhirnya dia mengusulkan gua untuk mengirimkan sebagian barang bawaan gua lewat takuhaibin, karena dia pikir akan lebih murah dibandingkan harga titip di pesawat. Tetapi, my Daddy tidak tinggal diam. Di saat gua baru mau melangkah pergi ke tempat counter takuhaibin disana, gua dipanggil lagi sama penjaga counter yang cantik nan baik hati. Dia bilang begini, “Maaf, saya salah lihat tiket Bapak. Ternyata maksimal berat baggage untuk Bapak itu 40 kg, bukan 20 kg (standar berat baggage).” Lalu dengan muka yang berseri2, gua berkata, “Oh ya? really?”. Dan akhirnya gua kembali timbang keseluruhan berat barang bawaan gua, dan gua titipkan semuanya di pesawat (sayang gitar gua ga gua bawa… hiks….). Tapi karena gua masih agak kesel dengan mereka, gua ngomel2 dikit disana, supaya jangan ada orang kaya gua lagi juga. Gua bilang, “Saya akan senang sekali kalau Ibu bilang hal itu dari tadi. Sekarang uang saya jadi sia2 karena harus membeli tas tambahan..”. Dalam hati, “lumayan bisa ngomelin orang Jepang”, padahal salah sendiri juga ga lihat tiketnya. hahaha… yah, sisanya berjalan lancar.

Nah, pelajaran yang bisa diambil pada hari ini adalah, kalau ingin mudik balik ke Jakarta, pesanlah tiket dengan max baggage 40K untuk kenyamanan Anda membawa barang bawaan Anda. Karena seperti yang pernah dikatakan sebelumnya, orang Jepang memang kibishii desu… hohoho….


Responses

  1. puji tuhan…

    bellmond sudah disingkirkan dr kehidupan kami..
    ahhahaha

    gud luck di jak ya mon..
    btw 44rb yen + 6rb yen buat tas kecil = 50 rb yen.. ditipu u.

  2. lu pake tiket apa???? hauhauha….
    soalnya rata2 emang cm bisa 20-25kg klo economy class(CMIIW)

    wkakaka jgn2 lu marahin dia tp sebenernya dia yg baek hati kasih lu lewat krn masi ada sisa space bagasi dr penumpang laen….^^

    laen kli, jgn marah2… coz pahala nya jadi berkurang ^^

    gud luck disana~

  3. gue dr dulu gak ngerti loh “My daddy” tuh sapa?

    pacar gelap belmon?

  4. 前の返事を書いたとたん、思い出した!!

    Ternyata si Jesus…..

    Maap kk…. gak nyadar…

  5. eh bs emang yah mon max baggage 40kg?
    airline tertentu ato gmn? trus biaya nambah?

    mon.. cerita2 lagi dong kabar di indo.. denger2 udah dapet teian yah, hehehe..

  6. ko bisa berat banget? perasaan lo banyak ninggal barang2 yaitu buku dsb di sini kan
    ko bisa berat banget?

  7. emang gt lg wan.. perasaan ga bawa apa2 tau2 uda overweight.. tp kalo case belmond seh berat di dosa…

  8. wakakkakakka kacau. Ato mungkin berat di oleh2? perasaan ga segitunya dah. Btw kenapa lo ga confirm dulu berat dsbnya terlebih dulu mon? Bukannya mestinya bisa confirm dulu? Jujur aja ini bukan kesalahan petugas sepenuhnya sih >.<.

    Good luck ya kerjaan di indonesia

  9. belmond dah di indo?? ngumpul yuu

  10. wah kangen nih Rik sama Bengawan Solo >.< plus bakmi GM di TA

  11. yukk pegi, gw jg jarang ke jakarta sekarang😦
    pengen odoroku ramen, SB,BS,BR,BK…
    terakhir pegi sama group fck pimpinan nya bapak Leo ke grand indonesia cuma ngumpul 4jam :((
    hehehe… jadi inget, dulu itung2 ma tawil atau evan yaa, di jepang bisa beli 300 gelas starbucks sebulan ^_^

  12. ahahahha, eh kalo ada ketemuan foto2 ya terus upload di mana gitu. Gw pingin lihat kalian2 nih.

  13. kayanya banyak yang salah nangkep isi cerita gua deh.. yah, gua kayanya ga tulis terlalu detil juga.. pokoknya kurang lebih begitu deh.
    Gua juga bingung kenapa barang2 gua bisa seberat itu. Mungkin berat di buku, dan koper aja. Kalo ada berat lebih, mungkin berat di nama gua yang terkenal… hahahahaha… narsis mode : on.
    Iya, ayuk dong kumpul lagi… Btw, kemaren ini sebenernya anak2 pada ngumpul ya, cuma gua aja ga bisa dateng. Sebenernya bs aj pegi, tapi timingnya kurang cepat sedikit. Jadi gua dah buat janji dl ma orang lain, baru baca email yang isinya ajakan untuk ngumpul. Yah, mata kondo ne..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: